strategi "juju" perang nii kw 9

Oktober 11, 2007 at 4:06 am 14 komentar

Haloo salam kenal,
Nama aku Michelle, sebenarnya aku masih anggota NII KW9, nama kananku salma. Aku bingung banget, kenapa aku bisa masuk ke lingkungan ini ya? Aku ga nyangka, aku ga tau NII ini bener ato ga.
Aku ditarik oleh temen ku sebagai sponsor namanya Ani, pendamping Ve, dan yang tilawahin aku Adi. Aku kesel banget pas tau mereka ternyata udah masuk duluan dan boongin aku. Taktik ini disebut SP (strategi perang) biar orang2 gampang masuk.
Pertama setelah aku masuk NII KW9 ini aku enjoy aja biarpun ditarik biaya 4juta (waktu itu aku pikir kalo pindah kewarganegaraan harus pake duit kan, aku pikir 4juta emang terbilang murah dibanding pindah kewarganegaraan dari warga Indonesia menjadi warga Australia misalnya). Aku emang seneng berada disini coz temen2nya baik2 semua dan tujuan kami tuh membentuk negara islam dengan menggunakan hukum islam. Aku bangga dunkz coz derajatnya udah diangkat oleh ALLAH (menurut mereka). Truz aku paling rajin ikut taskiah biarpun aku baru masuk beberapa minggu. Biarpun aku kerja senin sampe jumat, tapi aku harus sempet-sempetin ikut taskiah minimal 2 kali.
Tiap aku ikut taskiah dan disuruh membaca terjemahan ayat yang abi2 suruh, aku cuma baca ayat tersebut aja. Tapi waktu aku ikut taskiah lagi, aku coba baca ayat awal dan akhir dari ayat yang dimaksud, aku pikir kok maksudnya beda yah? Ato aku yang ga ngerti?
Aku coba cari2 informasi di internet tentang NII. Sesudah aku baca artikel tentang apapun yang berhubungan dengan NII, aku mikir ‘o..iya..ya…o.iya..ya..kenapa aku ga nyadar?
Jadi selama ini aku cuma ngikutin mereka tanpa berpikir ini buat apa itu buat apa.
Akunya yang bego atau merekanya yang terlalu pinter sandiwara?
Setiap aku dihubungi ma mereka terutama kadernya, mereka selalu meminta uang buat inilah buat itulah, kalo aku gak mau bayar aku dijejelin ma ayat2. truz mereka nuruh aku boong ma ortu dengan alasan teknisan.
Sekarang aku dan Ani berusaha menghindar dari mereka.
Waktu aku disuruh ikut silah sebelum puasa, aku sebenernya ga mau, tapi karena aku baru disini jadi malu kalo ga ikut. Di NII ini, kalo ga puasa (dikarenakan haid atau sakit) harus membayar fidyah sebanyak Rp.10rb/hari yang bocor itu. Kalo kata aku, bayar fidyah kan untuk orang yang ga mampu berpuasa. Itu juga untuk orang2 miskin, masa ini untuk negara, padahal negara kan udah kaya, kubahnya udah terbuat dari emas lagi, emang mau buat apa lagi coba…aku yakin itu buat ngisi perut kader2 n petinggi2nya.
Ani membantu banget untuk kenal NII ini lebih jauh, dia coba beberin semuanya padahal dia udah diwanti2 buat ga cerita apapun ke anggota baru.
1. Ani tuh disaranin untuk nyari korban yang cantik atau tampan dan berada. Masa untuk menghijrahkan orang harus milih2 seh…
2. Kata Ani, orang yang baru masuk diperlakukan bagai raja, kalo yang lama sabodo amat.
3. Kata Ani, uang hijrah dipake untuk keperluan kader2nya (kayak beli HP, beli makanan untuk mereka, bayar kontrakan malja)
4. Kata Ani, mereka tuh semua munafik dan bermuka dua. Keliatannya aja bae tapi ngomongin dari belakang. Truz gak berani ngeluh ma kader2nya. Kalo aku dan Ani berani ngomong langsung dan ampe kasar sekalipun.

Aku bukan gampang percaya apa yang dikatain orang yang belum aku alamin, tapi sebagai sohib aku selama 7tahun, aku percaya banget ma Ani. Ani pun kesel ma mereka yang selalu ganggu dan selalu maksa.
Menurut mereka aku dan Ani tuh sedang sakit aqidahnya karena selalu nentang dan susah diatur.
Mereka tuh memang tukang boong, pemeras, narsis (di luar NII dianggap kafir, binatang), nyengsarain orang. Padahal aku kan udah percaya ma mereka tapi mereka manfaat aku.
Yang aku pengen sekarang keluar dari NII ini, tapi susah banget yah, mereka selalu hubungin aku, sehari pe 7x.
Kalo ada yang tau cara keluar dari NII gimana ya? Please….bantu aku soalnya nyokap n sepupu aku udah mulai curiga neh….
Aku juga pengen Bantu temen2 aku yang udah lama disitu.
Solusinya gimana yah? Mohon yang tau tolong Bantu aku dan Ani…
Nuhun pisan

Iklan

Entry filed under: Uncategorized. Tags: .

bughot nii kw 9 PARTAI HANURA, PARTAINYA PKI (islam)

14 Komentar Add your own

  • 1. yappy  |  Oktober 11, 2007 pukul 4:38 am

    Salam sejahtera untuk Michelle.

    Saya sangat mengerti tekanan yang ada pada kamu. tapi 1 hal kamu harus tau bahwa banyak cara dipakai oleh iblis untuk menghancurkan umat manusia. Salah satunya melalui NII. Oleh sebab itu langkah pertama yang harus kamu lakukan adalah secepat mungkin keluar dari NII, sebelum terlampau jauh mereka menghancurkan hidup kamu. Saya punya saran untuk kamu bisa keluar :
    1. Berdoa pada Tuhan memohon petunjuk dan kekuatan
    2. Ganti no HP supaya mereka tdk bisa hubungi km lagi.
    3. Hindari & jauhkan diri dari pertemuan-pertemuan dgn mereka.
    4. Minta pertolongan teman atau saudara terdekat untk bisa melindungi kamu.
    5. Jujur terhadap keluarga dan ceritakan keadaan yg sebenarnya, keluarga kamu pasti akan membantu.

  • 2. agus  |  Oktober 14, 2007 pukul 6:06 pm

    hi michelle,
    kalo saran aku sih kamu cerita aja apa yang kamu alami kepada keluarga dekat, ibu, bapak atau sepupu.
    muingkin diawalnya akan kena marah, tapi akhirnya mereka pasti akan membantu,
    aku dulu juga gitu, ditelponin tengah malem, sampe didatengin,
    tapi karena ada backup keluarga, mereka toh akan mundur sendiri.
    jangan takut karena kamu disisi yang benar.

  • 3. Baronang  |  Oktober 15, 2007 pukul 6:02 pm

    Allow…
    sebenarnya awalnya aku cuma iseng-iseng aja browsing (pi yg paling benernya seh lagi nyari data buat tugas.. hehehe..) tuz kebetulan nyangkut di situs ini yan kayannya pada ngomongin NII n pada serius pula. btw NII tu paan se?? coz aku jg baru denger seh.. hehehe…
    setelah aku baca “unek-unek” kamu n kayanya aku tertarik tuk ngasi saran even aku juga ga begitu ngerti agama seh,,:p..
    berdasarkan cerita kamu klo aku perhatiin seh aku juga kurang setuju dengan cara itu soalnya ga sejalan dengan al-qur’an dan as-sunnah.(ati2 lho, jaman sekarang banyak organisasi yang mengatas namakan agama tuk mencari mangsa/pemasukan demi perut2/kesenangan mereka). kenapa aku ngomong gitu coz masa yang mereka cari cuma yang cantik n tampan plus berada pula. itu kan berarti ada udang di balik udang,, eh maksud ku di balik batu.. hehehe…
    menurut aku tuk keluar dari situ gampang-gampang susah,, tergantung dari orang n niatnya. o iya,, kalo boleh aku minta alamat e-mail or friendster klo punya so we can communicate dengan lancar… heheheh…(sok english)… mudah-mudahan saran ku bisa berguna bagi kamu n yang paling aku harapin seh mudah2an belum TELAT….

  • 4. julie  |  Oktober 16, 2007 pukul 4:42 am

    aq juga pernah lho, tapi ga separah dirimu….
    tapi yang aq alami, aq belum tau itu aliran mana apa NII atau bukan.
    tadinya aq sepaham dengan mereka, krn waktu itu jiwa ini lg kosong. tapi lama-lama jadi aneh

    saranku….
    1. pindah tempat tinggal (bisa kost, pindah selamanya, atau
    pindah sementara).
    2. ganti nomor hape.
    3. jangan peduli lagi ma mereka (misal : disuruh datang bilang j
    ya, suruh apapun bilang iya n yang penting terapkan startegi
    gerilya).
    4. siapkan hati, jiwa dan mental. n yang paling penting berdoa
    kepada ALLAH SWT.
    semoga bermanffaaatttt

  • 5. Ibnulhadzan  |  Oktober 17, 2007 pukul 2:43 am

    Salam,

    Cara satu-satunya jalan untuk kabur dari mereka adalah pindah domisili ke kota lain…..

    wassalam.

  • 6. lonely  |  Oktober 19, 2007 pukul 4:49 am

    salam,

    Kalo boleh aku saranin gampang gampang aja, kamu bikin kesibukan lagi dalam pengajian yang memang pengajian biasa dan terbuka, bukan secara umpet umpetan.he he he .
    cari tahu didaerah kamu sendiri seorang yang memang tau tentang agama. dan ceritakan semuanya. karena kalo saya perhatikan mereka yang menamakan NII itu mencari mangsanya orang orang muda yang memang background agama islam nya pas pasan dan saya yakin seyakin yakinnya kalo pengetahuan islamnya mumpuni gaka bakalan terjerat gerakan seperi itu.

    assalamualaikum wr wbr

  • 7. dicky cokro  |  Oktober 19, 2007 pukul 5:45 pm

    Mau keluar dari NII, mudah…
    1. katakan tidak mau lagi. Kalau didatangi jangan ditemui dan bila minta ketemu jangan mau.
    2. bilang kalau akan melaporkan ke polisi
    3. keluarin teman yang lain. semakin anda protes maka semakin anda dijauhin, karena dianggap berbahaya dan membawa virus.
    4. minta bantuan teman terdekat atau keluarga bila mereka menemui anda.
    5. jangan pernah mengahdapi mereka sendiri. Karena anda akan “dikeroyok” untuk diyakinkan kembali.
    6. minta uangmu kembali. Mereka akan semakin menjauhi anda. kalau perlu pake ngancam.
    7. laporkan ke dicky_cokro nanti kita gerebek bersama.

  • 8. michelle  |  Oktober 21, 2007 pukul 7:07 am

    for Baronang,
    alamat email aku michelle_salma@yahoo.com. kalo fs itu privacy yah, maafkan saya ^__^’
    thx yah atas saran2 kalian semua.
    makasih banyak…..

  • 9. andy  |  Oktober 24, 2007 pukul 7:30 am

    Ass Michele

    Jangan Takut dengan mereka michele, saya juga pernah mengalaminya kalau kamu yakin dengan kebenaran Allah
    bersamamu, mati hidup apa bedanya lawan mereka yang ingin
    merusak aqidah agama Islam yang mulia,ajaran mereka bagaikan
    ajaran Yahudi yang berkedok islam.mengkafirkan semua saudara muslim.

  • 10. Siska  |  Oktober 27, 2007 pukul 5:41 pm

    Assalammu’alaikum Michele. wah … memangnya masih ada ya NII itu??? Saya kena waktu tahun 1999 dan sejak saat itu NII booming banget dan jadi headline berita di Sabili. Saya pikir sudah habis tuh gerakan.
    Saya dulu ikut dalam waktu kurang lebih 1 bulan, dan sudah sempat di bai’at segala. Saat itu keluarga dan tetangga se RT gempar karena tiba-tiba saya hilang tanpa kabar selama 2 hari 1 malam. Ortu mengusut tuntas, dan ketahuanlah kalau saya mengikuti aliran NII ini. Kebetulan saya sempat mengajak adik saya. Jadi ortu tau markas perkumpulannya lewat adik saya itu. Markas tersebut di kepung sama orang-orang sekampung, kemudian ketika saya tiba di rumah, saya di isolasi. Tidak boleh keluar rumah selama 40 hari, tidak boleh berjumpa orang tanpa seizin ortu, dan tidak boleh menerima telpon.
    Sejak masa isolasi itu, telepon rumah banyak berdering mencari saya dan tak tanggung-tanggung mereka meneror saya jam 2-3 dini hari, hampir di setiap malam selama beberapa minggu.
    Dengan sikap protektif ortu dan keterbukaan saya, maka saya bisa keluar dari cengkeraman NII. Saya pikir michele pun harus mulai terbuka dengan ortu atau dengan orang-orang terdekat yang bisa dipercaya untuk membantu. Dan minta mereka melindungi Michele dari gangguan mereka. Saran dari Julie itu bagus, segera palingkan wajah dari NII dan jangan tengok-tengok lagi oke ….

  • 11. Abdul Rahman  |  Oktober 28, 2007 pukul 12:55 am

    Kalo mau keluar dari n11 gampang aja mba jangan sekali2 ikut lagi tazkiya yang sudah di baromet/skedule oleh mas’ul.
    Pasti nanti mas’ul datangin mba terus, nanti mba cuekin aja terus lama – kelamaan juga bosen itu mas’ul lalu mba dibilang kaslan

  • 12. al-haq  |  Oktober 30, 2007 pukul 5:26 pm

    ass…..michelle & semuanya

    kalo emang ada nii kw9 tandanya ada juga dong nii kw8, nii kw7,………..tolong penjelasannya ??????????

  • 13. sandhi  |  November 7, 2007 pukul 4:07 am

    saya ikut prihatin tentang masalah kamu,

    kamu ga usah pindah domisili klo emang kamu mo kluar dari NII..coz kamu masih tebilang baru di sana. jadi jangan panik dulu.

    pernah ada teman baik saya yang terjebak NII,hal-hal yang dia lakukan untuk menjauhkan diri dari NII antara lain (insayallah manjur):

    1. cuekin ,klo kamu terus” an dihubungi ma “mereka” atau disuruh ikut kesuatu tempat,kamu ngeles aja dengan alesan-alesan yang kamu buat (kamu kan udah ditipu,jadi tipu aja lagi).
    2. cuekin terus smpe meraka ilang kesabaran n dateng ke rumah kamu, klo meraka udah berani dateng kerumah kamu, mintalah bantuan pak ustadz yang bener-bener kompeten untuk ngadepin “mereka”.(biasanya “mereka” kapok kerumah kamu lagi coz “mereka” punya lawan tangguh di rumah kamu itu)
    3. kamu harus ikut les privat tentang islam yang sebenernya m pak ustadz yang bner-bener islamnya “pure”.
    4. ga usah takut di torror, klo kamu diterror “mereka”, terror balik
    dengan cara mintalah pak ustadz yang “pure” n bekompeten menelepon nomor yang di pakai men terror kamu.
    5. klo mereka tetep berani dateng kerumah kamu, mintalah bantuan mama papa kamu u/ ngusir mereka.

    itulah tips dari saya, setidaknya tips ini bikin “mereka” kapok.

    wasalam

  • 14. sapa aja  |  November 12, 2007 pukul 7:30 am

    wah, kalo mas Al haq ini adalah orang yang sering posting di log2 NII, dah pasti taulah tentang sejarah NII, bukan begitu mas Al-Haq?
    kalo salah,,,yukz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog Stats

  • 563,793 hits
Oktober 2007
S S R K J S M
« Sep   Nov »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

RSS Umpan yang Tidak Diketahui

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Umpan yang Tidak Diketahui

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Flickr Photos


%d blogger menyukai ini: